Subdomain vs Subdirektori (Subfolder): Mana yang Lebih Baik untuk SEO & Mengapa pada 2021?

Penggunaan subdomain atau subdirektori pada suatus situs web memiliki kaidah SEO yang akan memberikan user experience dan konsekuensi yang beda.

Artikel kali ini akan membahas untung rugi penggunaan masing-masingnya, baik subdomain maupun subdirektori.

{tocify} $title={Daftar Isi}

Pengantar

Google terlihat menempatkan subdomain dan subdirektori (subfolder) pada tingkat yang sama. Namun, terdapat perbedaan utama, yaitu subdomain dianggap sebagai sebuah situs web independen yang berbeda dengan domain utama.

Penting bagi Anda untuk terlebih dahulu mengetahui perbedaan subdomain dan subdirektori sebelum memutuskan menggunakannya.

Perbedaan Antara Subdomain dan Subdirektori

Apa itu Subdirektori?

Sebuah situs web pada dasarnya terdiri dari berbagai area atau folder dan dokumen halaman situs web.

Di masa lalu, pengembang situs web akan meletakkan dokumen-dokumen yang menjadi halaman ke dalam folder-folder.  Hal inilah dasar ditetapkannya "subfolder" dan "subdirektori".

Ketika Anda menjelajahi halaman web, Anda secara tidak langsung juga menjelajah ke folder-foldernya. 

Contoh:

https://www.contoh.com/folder-satu/folder-dua/dokumen-halaman.html

Di sini /folder-satu/ dan /folder-dua/ disebut subdirektori atau subfolder.


Pada WordPress atau situs web berbasis PHP lainnya, subdirektori bersifat virtual. Anda tidak akan bisa mengakses subdirektori secara langsung bahkan dengan program FTP karena foldernya tidak ada.

Terlepas dari kenyaan bahwa foldernya virtual, mereka tetaplah bagian dari konstruksi situs web yang disebut subdiretori.

Subdirektori adalah bagian dari desain situs yang terkait dengan nama area.

Apa itu Subfolder?

Subdomain sama sekali berbeda dari subdirektori; karena menyerupai situs yang benar-benar berbeda.

Subdomain terkait dengan ruang, namun bukan situs yang terkait dengan nama area.

Subdomain pada umumnya dianggap sebagai situs independen yang menyebar dari ruang utama.

Ini adalah ilustrasi sebuah subdomain:

subdomain.contohsitusweb.com

Ini adalah ilustrasi subdomain yang berisi subdirektori:

subdomain.contohsitusweb.com/subdirektori

Google Menganggap Subdomain sebagai Situs Web Mandiri Terpisah

Google secara konsisten memperlakukan subdomain sebagai situs web tersendiri yang terpisah dari domain utama.

Ini terlihat jelas di dalam Google Search Console, di mana subdomain harus dikonfirmasi secara terpisah dari konten yang ada di bawah situs web utama.

John Mueller dari Google mengklarifikasi ini di Video Webmaster:

“Anda harus memeriksa subdomain secara independen di Search Console, melakukan penyempurnaan apa pun pada setelan, dan melacak sebagian besar eksekusi per subdomain.

Kami perlu mencari cara untuk merayapi mereka secara independen namun secara umum itu hanya konvensi untuk beberapa hari pertama."

Kapan Menggunakan Subdomain?

Alasan Menggunakan Subdomain

Ada alasan tentang mengapa seseorang memutuskan untuk memiliki konten di subdomain. Salah satunya untuk menjelaskan tujuan lain dari situs web yang dibuat dengan memanfaatkan subdomain. Misalnya, subdomain yang digunakan area bantuan. Di sana, klien dapat menemukan dokumentasi yang dapat diunduh, FAQ, dan forum diskusi di bawah subdomain seperti support.contoh.com.

Situs web besar menggunakan subdomain dengan tujuan server yang berbeda. Hal ini biasanya dimaksudkan untuk tujuan penyimpanan berkas statis seperti gambar dan video. Pemanfaatan subdomain di sini dengan tujuan agar akses situs web utama tidak terlalu terbebani oleh pengunduhan berkas statis. Biasanya mereka menggunakan format cdn.contoh.com yang digunakan sebagai Content Delivery Network.

Di sisi lain, mungkin juga ada penjelasan SEO di balik fasilitas pada subdomain; Misalnya, jika situs web memiliki tema konten yang sama sekali tidak sama dengan situs utama tersebut. Hal ini dapat dilihat pada situs web berita daring.

Beberapa tujuan berita memiliki konten khusus di subdomain, misalnya contoh.com yang menggunakan sport.contoh.com yang untuk berita bertema olahraga.

Kami sendiri tidak dapat menemukan alasan SEO dari mereka tetapi ini adalah ilustrasi tentang bagaimana satu bagian situs web diisolasi secara khusus karena perbedaan konten dengan situs web utama.

Menurut kami, isolasi ini lebih ke pengelolaan yang spesifik sehingga webmaster dapat mengatur satu bagian tanpa mempengaruhi bagian lain.

Terlepas dari apakah Google dapat memberi peringkat segmen subdomain dengan lebih baik atau tidak.

Bagaimanapun, ini adalah sesuatu yang dilakukan untuk alasan SEO, untuk memungkinkan subdomain mendapatkan peringkat sendirian tanpa pengaruh dari situs utama dan sebaliknya.

Subdirektori atau Subdomain? Pilih Yang Paling Berfungsi

Bagi webmaster, semua kembali pada permintaan klien, ingin menggunakan subdomain atau subdirektori.

Secara umum, jika baik bagi klien, kami sendiri menyaankan untuk meggunakan struktur subdirektori untuk situs web mereka.

Bagaimanapun, jika bagian tersebut lebih baik sebagai situs independen karena tidak sama dengan bagian situs lainnya dan Anda memerlukannya untuk terus menghubungkan bagian tersebut dengan subdomain.

Dalam beberapa kasus, tidak ada jawaban yang pasti tentang arah mana yang ideal. Namun, dengan mempertimbangkan setiap variabel ini, keputusan menjadi lebih mudah dibuat.

Baca Juga

Please Select Embedded Mode For Blogger Comments

Lebih baru Lebih lama

Suka dengan artikel ini? Mari ikuti juga kami di Facebook, Twitter, Telegram, Instagram, dan LinkedIn untuk mendapakan lebih banyak konten menarik.


Silahkan chat dengan tim kami Admin akan membalas dalam beberapa menit
Halo, Ada yang bisa kami bantu? ...
Mulai chat...